AstreDiaries

Forever With 비에이피 ♥ 방용국 ♥ Proud To Be a MILANISTI

My Ex Boyfriend: Yusuf


Bi, hari ini aku mau jujur tentang perasaanku ke kamu. Jadi aku harap setelah kamu baca ini, kamu bisa benci dan cepet lupain aku.

Maaf kalo aku ga pernah hapal tentang ulang tahun kamu, kapan tanggal kita jadian, dan apa aja yang kita lakukan waktu pacaran, karena bagi aku itu ga penting.

Terlebih saat kamu selalu mengeluh tentang banyak hal. Kamu manja. Kamu cengeng. Dan aku gasuka itu. Kalo manja sesekali gapapa, tapi kamu terlalu manja untuk ukuran cowok. Aku tau, mungkin karna latar belakang keluarga kamu makanya kamu pengen di manja, tapi kalo setiap hari kayak gitu, maaf aku gabisa.

Juga, kalo ada apa-apa kamu selalu pake air mata. Ayolah bi, jangan jadi cowok yang cengeng kek gini😦 kalo dikit-dikit kamu mewek, nangis, trs gimana aku bisa bersandar ke kamu? Kalo kamu sendiri aja ga kuat, terus gimana aku bisa percaya buat nitipin masa depanku ke kamu?

Mungkin aku yang kurang bisa memahami kamu. Atau mungkin aku aja yang gabisa ngertiin kamu. Aku bener-bener minta maaf.

Kamu tau Milo kan? Sebelum kenal kamu, aku jauh lebih dulu kenal dan deket sama Milo. Dia uda aku anggep kayak kakak aku.

Aku punya banyak pacar di dunia maya. Terutama dari mig33. Ada Mas Cacing (Vincentus), Boaz (Hanafi), Dub (Satriyo), Milanissimo (Milo), sampe kamu yang jadi salah satunya, meski kenal dari fb.

Bukan bermaksud membandingkan, tapi mereka (mantan2 maya-ku) selalu memberi aku kenyamanan.

Terutama Milo, entah sebagai seorang kakak atau sebagai seorang laki-laki. Karna itu, waktu Milo tiba-tiba bilang suka ke aku waktu aku masih pacaran sama kamu, aku langsung jadiin kesempatan itu buat ‘selingkuh’.

Seperti yang pernah aku lakuin ke Ryo, aku butuh alesan buat pergi dari kamu. Dan aku pikir Milo alesan yang bagus. Karna itu aku manas-manasin kamu dengan makin deket sama Milo.

Kalian orang yang sama-sama aku kenal dari dunia maya. Tapi satu sisi aku berpikir tentang hubungan kita yang ga mungkin karna jarak kita yang terlalu jauh, sementara jarakku dan Milo yang lebih dekat. Antara Bogor – Lamongan atau Jombang – Lamongan. Aku pikir hubungan kita ini ga mungkin jadi nyata. Ga mungkin berhasil.

Terlebih lagi saat itu kamu jadi semakin over protective dan bikin aku makin ga nyaman.

Kamu pake fb-ku setiap hari seolah kamu ga percaya lagi sama aku sampe aku kabur ke mig33 pake akun lain biar kamu gabisa ngenalin aku meski kamu juga online mig33.

Semakin hari hubungan kita semakin memburuk. Dan aku ga nyaman. Satu-satunya jalan agar kamu ngejauhin aku ya cuma dengan kata putus. Iya kan?

Aku mulai ganti nama sampe password fb-ku, dan bilang sama kamu kalo aku uda jadian sama Milo.

Terlepas dari semua itu, sebenernya kamu dan mantan2 maya-ku cuma pelarianku dari Wandi. Aku ga bener-bener pake hati. Maaf, aku tau kesalahanku ini ga gampang bisa kamu maafin, tapi aku bener-bener minta maaf. Terserah kamu mau maafin aku atau enggak, itu urusan kamu, yang penting aku uda minta maaf.

Kamu selalu bilang ga bisa lupain aku. Kamu bilang kamu masih sayang aku. Ini bener-bener bikin aku sedih dan ngerasa bersalah. Karna dari awal aku sama sekali gada niatan buat serius sama kamu. Tapi kenapa kamu ga bisa ngelupain cewek brengsek macem aku?

Ayolah bi, aku mohon. Kamu terlalu baik buat aku. Kamu bisa dapetin cewek yang lebih baik segalanya dari aku. Dan aku selalu berdo’a untuk kebaikan kamu.

Kalo kamu uda baca surat ini dan kamu masih bilang sayang sama aku, kamu bener-bener gila! Tau kenapa? Aku uda nyakitin kamu berkali-kali, aku uda berusaha semampuku buat ngejauh dari kamu dengan nyakitin kamu berkali-kali.

Aku pernah bilang kan? Aku selalu berhubungan baik dengan mantan-mantanku. Tidak terkecuali kamu. Meski kamu hanya mantan maya-ku, tapi aku juga ingin berhubungan baik dengan kamu. Tapi gimana kita bisa berhubungan baik kalo kamu masih nyimpen perasaan buat aku? Ini yang bikin hubungan kita, terutama aku jadi ga nyaman.

Aku pengen hubungan kita kayak hubunganku sama Rohman. Kita masih bisa saling sayang, tapi dengan kadar yang beda. Kita bisa saling cerita kehidupan masing-masing, apa aja yang kita lakukan seharian ini. Bisakah?

Aku pengen nyapa kamu, entah di bbm atau facebook. Tapi aku takut kamu salah paham, karna itu aku lebih milih diam. Nunggu kamu aja yang nyapa, itupun aku balesnya selalu lama. Bukan karna sibuk, tapi bikin kamu jengkel. Biar kamu marah. Biar kamu sebel sama aku.

Bi, ini uda terlalu lama. Aku bener-bener minta maaf uda bikin kamu jatuh cinta sampe sedalam ini. Tapi kamu harus cepet move on, biar aku juga ga terus-terusan merasa bersalah.

Terakhir, aku gabisa ngucapin kata apapun lagi selain, MAAF.

1 Komentar

    Trackbacks

    1. To All My Ex Boyfriend | AstreDiaries

    Tinggalkan Jejak

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: