AstreDiaries

Forever With 비에이피 ♥ 방용국 ♥ Proud To Be a MILANISTI

My Ex Boyfriend: Rohman


Aku bingung harus mulai dari mana. Perkenalan ga jelas kita 9 tahun yang lalu, ga nyangka bisa awet kayak gini.

Kita sadar kita salah, kita uda punya banyak dosa ke Cak Lis ㅠㅠ kita ini emang setan, pasangan pembohong, karna itu kita cocok. Tapi karna saking cocoknya itulah kita gabisa bersatu.

Harusnya dulu waktu Cak Lis pinjem hp kamu buat sms aku, gausah dipinjemin. Harusnya juga kamu ga boleh lancang sms aku pake nama Cak Lis. Harusnya juga aku ga ngeladenin kamu. Tapi dasar kamunya aja yang player dan akunya tukang tarik ulur, karna itu kita cocok. Karna kita sama-sama brengseknya.

Berawal dari kita yang saling pamer keahlian ngerayu. Kamu mulai nyaman sama aku karena aku selalu nyambung tiap kamu ajak ngobrol ngalor ngidul ga jelas gitu? Iyakah? Ya itu sih karena saking cerdasnya aku aja wkwkw. Atao mungkin karna kita sama bejadnya aja jadi cocok.

Meski kenal dari tahun 2006, tapi kita pertama kali ketemu tahun 2008. Iya ga sih? Waktu itu aku ada seminar di Surabaya, Launching SMH CS1 di Hotel Ibis. Cuma bentar, ga sampe 15 menit kita ketemu. Tapi sejak hari itu hubungan kita makin deket sampe akhirnya kita mutusin jadian diam-diam karna ga enak sama Cak Lis yang jelas-jelas suka duluan sama aku.

Dengan panggilan kesayangan “Kangmas dan DIK (Dia Itu Kekasihku)” hubungan kita berjalan selayaknya orang pacaran. Putus nyambung, cek cok, marahan, cemburu dan itu bertahan lama meski kita jalani LDR Surabaya-Lamongan.

Kalo boleh jujur, sejujurnya waktu itu aku ga bener-bener cinta sama kamu, tolong jangan marah ya Kangmas :3 aku jadian sama kamu karna kamu kelihatan keren, bagus buat di pamerin ke temen-temenku :3 dengan postur tubuh tinggi kek tiang dan badan kekar karna fitness, potongan ala Cristiano Ronaldo, siapa yang ga bangga punya pacar kek gitu?

Meski aku ga bener-bener cinta sama kamu, tapi hubungan kita uda terlanjur jauh. Kamu lebih dari sekedar pacar buat aku. Kalo di pelukan kamu itu ngerasa nyaman banget, berasa aku dapet tempat perlindungan paling aman di dunia.

Tapi…. Aku tau, sampe kapanpun kita ga akan pernah bisa bersatu. Status kita beda, juga adat kita. Sekuat apapun kita berusaha, jalannya uda ketutup. Karna itu sebenernya waktu itu aku uda nyiapin hati buat ngelepasin kamu. Aku rela kamu pergi dan nyari cewek lain, tapi bukan dengan cara selingkuh!

Ah enggak-enggak, bukan gitu maksud aku. Aku tau aku juga suka sama cowok lain waktu itu, tapi aku belum sempet selingkuh:/ dan aku tetep ga terima kamu nyelingkuhin aku kek gitu, terutama sama si cewek brengsek bernama Santi itu ㅠㅠ

Sebenernya aku uda ngerasa ada yang beda sama kamu. Feeling-ku itu kuat, apalagi kebanyakan feelingku tepat. Dulu waktu kamu selingkuh sama mbak Devi aku masih bisa maafin kalian berdua. Kenapa? Karna kalian berdua minta maaf ke aku dan ngaku salah! Kamu minta maaf dan bilang ga bakal ngulangin lagi. Itu aja karna aku mergoki sms mesranya mbak Devi ke kamu. Aku pernah mikir, kalo waktu itu aku ga buka hp kamu dan ga lihat sms kalian, mungkin aku bakal kamu bohongin selamanya. Untungnya juga mbak Devi bukan tipe cewek yang gak tau diri. Dia sadar kalo dia salah, karna itu dia minta maaf juga ke aku. Coba kalo waktu itu dia ga minta maaf, mungkin uda aku labrak dia. Lagian kamu ituh bener-bener fake hoper ya? Kenapa kamu ga bilang sama mbak Devi kalo kamu uda punya aku? Jadi dia ngiranya kamu belom punya cewek! Dasar brengsek!

Tapi sejak saat itu, aku jadi deket sama mbak Devi hahahah. Aku kurang baek apa coba? Bisa maafin bahkan berteman baik sama mantan selingkuhan pacar. Padal sebelumnya aku sama sekali ga kenal dan gatau siapa dia. Mbak Devi ternyata ramah dan baik, jadi waktu kita break dulu, tanpa sepengetahuan kamu aku sering berhubungan sama mbak Devi, bahkan kita jalan ke TP berdua hohoho.

11 Januari 2010. Kamu inget ga tanggal ini? Ini tanggal kita bertengkar hebat sampe aku ngucapin sumpah serapah yang akhirnya bikin kamu nyesel.

Gatau uda berapa kali kita putus nyambung. Ga terhitung. Entahlah. Sebelumnya hubungan kita uda memanas karna lagi-lagi aku nemuin sms mesra di hape kamu dari cewek bernama Santi. Aku tanya siapa dia? Kamu bilang dulunya temen. Oh dulunya temen? Berarti sekarang dia pacar kamu? Aku pernah tanya gitu dan kamu cuma diam. Sejak saat itu aku tau kalo itu bener. Meski gitu aku tetep gamau percaya gitu aja sebelum kamu yang ngomong sendiri.

Puncaknya, 11 Januari 2010. Waktu itu habis maghrib. Aku sms kamu tapi gada balesan. Aku pikir kamu nge-gym kayak biasanya. Tapi sekalinya kamu bales kamu bilang “Jangan hubungin aku lagi”. Dan waktu aku telfon yang ngangkat bukan kamu, tapi Santi. Apa-apan sih? Siapa yang ga marah coba telfon ke hp pacar tapi yang ngangkat cewek lain yang tiba-tiba ngaku ceweknya? Aku sih ga masalah waktu Santi ngehina status aku waktu itu, tapi yang bikin aku marah kenapa kamu diem aja? Gada pembelaan sama sekali. Seolah ngebenerin semua yang dibilang Santi. Kamu ngomong apa aja ke dia? Kamu bener-bener tega ya sama aku? Bahkan waktu aku tanya sama kamu milih siapa antara aku atau Santi, dengan jahatnya kamu bilang kamu milih Santi. Yang otomatis karena saking sakitnya aku di hianatin kek gitu aku langsung ngucapin sumpah “Kamu ga bakal bisa dapetin cewek yang lebih baik dari aku. Kecuali kalo kamu minta maaf di depan aku.”

Sebenernya aku gada niatan ngucapin sumpah kek gitu. Itu reflek, karna saking sakitnya aku. Uda aku bilang, meski aku ga bener-bener cinta sama kamu, tapi kamu uda lebih dari sekedar pacar bagi aku. Apalagi kamu cuma diem waktu aku di hina kek gitu. Rasanya sakit banget. Gapapa kamu selingkuh, tapi mbok ya cari cewek yang lebih baik dari aku, jangan kek Santi yang kurang ajar gitu.

Sejak saat itu kita lost contact. Aku ngehapus semua hal tentang kamu. Meski aku masih berhubungan sama Ba. Dari Ba juga aku tau kalo kamu akhirnya putus sama Santi.

Aku sakit? Iya. Aku marah? Pasti. Wajar kan? Meski aku ga bener-bener cinta sama kamu, tapi kita uda ngelewatin masa-masa bertengkar, balikan, cek cok, romantis-romantisan, dan banyak hal lain. Itu yang bikin aku marah. Emangnya kenangan itu gada artinya sama sekali gitu buat kamu?

Dan entah gimana awalnya juga, aku lupa. Kalo ga salah, waktu itu Ba nginbox ke fb aku dan bilang kalo kamu uda punya fb. Saat itu sih aku uda ga marah, tapi kalo inget lagi ya marah.

Dasar akunya yang bodoh atau karna emang uda gada rasa sama kamu, jadi ya aku maafin kamu gitu aja. Setahun. Setahun kita lost contact dan aku uda jadi orang yang bener-bener berbeda. Aku sama sekali uda gada rasa sama kamu, sementara kamu masih ngotot buat ketemu, mau minta maaf, bahkan berlutut di kakiku.

Kamu putus sama Santi. Dan setiap kamu mau mulai hubungan serius selalu gagal. Kamu bilang itu karna sumpah serapahku. Dan oke, meski aku bilang aku uda maafin kamu, aku belum bisa nyabut sumpahku. Kenapa? Karna aku pengen kamu ngerasain gimana sakitnya aku.

Tapi, sejak kita semakin deket, LAGI, kita banyak cerita tentang masa satu tahun kita yang hilang. Disana aku merasa bener-bener kasihan sama kamu. Karna itu waktu kamu dengan suka rela, bela-belain bolos kerja demi bisa nemenin aku pergi ke Semarang, di sana akhirnya aku bener-bener bisa ikhlas ngelepasin kamu dan narik sumpah serapahku.

Kangmas, luka di hati itu susah sembuhnya, sekalipun bisa sembuh, tapi tetep aja masih ada bekas lukanya. Jadi tolong, berhentilah jadi player dan cuma fokus sama satu cewek. Kita sekarang uda makin tua, gada niatan buat nikah apa?

Bahkan waktu aku ngajak kamu ke Semarang kamu ga bilang kalo sebenernya kamu uda punya cewek, kalo aku ga mancing kamu. Parahnya setelah aku korek-korek, kamu bilang ke cewek kamu, kalo kamu ada tugas ke Malang, padahal kamu lagi nemenin aku. Aku jadi ngerasa bersalah banget tauk! Aku ngerasa jadi orang ke-tiga dalam hubungan kalian. Demi aku, kamu rela bohong, bahkan ninggalin cewek kamu. Jangan gitulah, kasihan dia. Aku bisa bayangin gimana sakitnya dia kalo waktu itu dia sampe tau kamu bohongin. Kenapa? Karna aku tau gimana rasanya.

Aku yang ga bener-bener cinta aja butuh waktu selama ini buat sembuh.

Nah, awalnya aku bilang bingung mo nulis dari mana. Tau-tau uda sebanyak ini -_-

Hubungan kita sekarang? Aku gatau gimana? Aku seneng kita masih berhubungan baik. Bersyukurlah punya mantan sebaik aku, karna aku baik hati mau jadi temenmu lagi😀 di bilang TTM ya ga juga, di bilang kakak adik ya enggak, di bilang HTS ya kami selalu punya hubungan spesial, jadi… terserah orang mau menilai apa.

Umurmu uda 30 tahun. Uda tua tauk! Tapi kenapa kamu bilang belum ada rencana nikah? Itu anak orang jangan dibawa maen mulu, cepet nikahin, badan doang gedhe, tapi ga gentle jadi laki –”

Oh ya. Kali aja ada orang lain yang baca ini. Aku kasih tau ya, Kangmas-ku bilang, aku ini mirip Song Ji Eun wkwkkw😄 mata dan wajahku sendu. Aku sih nyengir aja dibilang mirip Ji Eun. Siapa sih yang gamau disamain sama Song Ji Eun? Uda cantik, suara merdu, wah aku banget, lol.

Tapi waktu aku nulis ini sebenernya aku masih marah sama kamu. Ya, gara-gara taruhan itu. Aku bilang kalo Milan menang kamu harus pake dp Milan di bbm kamu seharian. Tapi belum ada 1 jam kamu uda ganti? Nyebelin banget sih! Sepele kan? Iya mungkin bagi kamu. Tapi enggak bagi aku. Karna itu artinya kamu lagi-lagi uda ngelanggar janji kamu sendiri. Terus aku harus gimana sekarang? Aku bener-bener pengen marah sama kamu, tapi kamu masih coba ngehubungin aku lewat bbm, whatsapp, twitter, bahkan inbox fb. Ngelihat usaha kamu yang terus-terusan berusaha buat hubungin aku kayak gini, bikin aku ga tega😦 aku kudu piye man Rohman!

Sebenernya masih banyak yang pengen aku bahas, tapi takutnya ntar dibilang ga adil. Ini suratnya uda terlalu panjang. Bahkan mungkin paling panjang di antara mantan yang lain.

Banyak hal yang uda kita lewatin bareng-bareng, dan semoga kesalahan-kesalahan kita yang dulu bisa jadi pelajaran yang baik buat kedepannya. Dan semoga kita masih bisa berhubungan baik dan selalu bahagia dengan pasangan kita. Amin.

3 Komentar

  1. widyy

    ini cerita kyknya buat ide ff gokil banget lo.aq aja kebawa jengkel sama cow ini.wkwkwkw

    • Hahaha, sempet sih kepikiran mau di bikinin ff, tpi uda ga keburu kayaknya 😄

Trackbacks

  1. To All My Ex Boyfriend | AstreDiaries

Tinggalkan Jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: