AstreDiaries

Forever With 비에이피 ♥ 방용국 ♥ Proud To Be a MILANISTI

My Ex Boyfriend: Adi


Untuk pacar pertama yang aku akui, Adi🙂

Kapan terakhir kali kita ketemu? Seingetku waktu kelulusanku. Iyakan? Karna setelah itu kita bener-bener lost contact.

Lalu, 8 tahun sejak hari itu.

Tgl 5 Juli 2015. Bulan Romadhon.

Kita dipertemukan kembali untuk pertama kali.

Aku pikir ini takdir.

Seperti ibukku yang dipertemukan lagi dengan bapakku setelah 5 tahun berpisah. Aku harap apa yang terjadi dengan kita juga termasuk dalam keajaiban dari sebuah takdir. Hadiah terbaik dari Allah karna selama ini aku gapernah nuntut macem-macem.

Aku. Apa kamu tau gimana senengnya aku waktu itu?

Turun dari lantai dua rumah makan ngimbang, setelah bukber sama temen2 Milanisti Lamongan. Enak2 ngobrol sama om Muid yang mau jemput istrinya, trs aku denger ada suara yang uda ga asing lagi di telinga manggil namaku.

Awalnya aku ga yakin. Aku ga yakin kalo yang manggil aku itu kamu. Jadi waktu aku jalan ke mejamu aku kaget. Karna aku ngelihat kamu. Bener-bener kamu.

Aku pikir sejak ‘hari itu’ kamu gamau kenal aku lagi. Gamau inget aku lagi. Gamau nyapa aku lagi, tapi…..

Malem itu gatau kenapa aku ngerasa gugup banget ketemu sama kamu lagi. Karna itu aku lebih milih duduk di samping Choiri daripada di samping kamu. Bukan karna aku lebih deket sama Choiri, tapi karna aku gugup banget. Lagian aku juga pengen lihat wajah kamu. Kalo aku duduk di samping kamu kan jadi susah lihatnya.

Tapi, aku jadi ngerasa gaenak. Apa aku salah? Apa aku uda ngelakuin kesalahan? Sampe kamu tiba2 jadi diem. Dan ternyata perasaanku bener, kan? Pas aku tanya kamu di bbm, kamu bilang ngerasa bingung ketemu lagi sama aku.

Waktu kita di jalan mau ke alun-alun, kamu sempet berhenti dan nengok ke belakang. Kamu lihat aku kan? Jujur! Kamu takut aku pulang dan ga ikut kan? Trs waktu di alun-alun aku lebih deket sama Choiri. Aku sengaja ngelakuin itu karna aku pengen tau perasan kamu. Aku pengen ngerti ekspresi wajah kamu. Karna jujur aja aku sempet cemburu waktu temenmu bilang kalo kamu ga nikah2 sampe sekarang gara2 Kainul -___-

Ohya, harusnya waktu di alun-alun itu kamu bilang, trid kita foto yuk, ato apa gitu. Gausah curi-curi fotoku diem-diem gitu. Kamu sama sekali ga berubah. Masih tetep cuek, jaim. Kamu sadar ga sih kalo kamu itu nyebelin?

Kembali ke hubungan kita yang gatau mo dibawa kemana. Makasih uda ngasih kesempatan buat deket lagi sama kamu, meski cuma beberapa bulang, minggu, bahkan hari, mungkin.

Aku gatau gimana awalnya kita bisa deket lagi. Aku seneng banget. Aku bahkan ga peduli sama omongan Jeongi, Danis, Rohman, yang ngelarang aku buat deket lagi sama kamu, karna bagi mereka aku cuma kebawa perasaan masa lalu. Tapi asal kamu tau, aku bener-bener tulus. Aku masih sayang sama kamu.

Tapi,

Kenapa kamu ngehancurin harapanku? Kenapa kamu tiba-tiba berubah gitu? Salahku apa? Tolong jelasin! Sore itu kamu masih baik sama aku, bilang kalo mau pergi ke resepsinya Anam. Dan disana juga kamu masih bbm aku, bilang kalo ketemu Choiri. Tapi pas tengah malem aku bbm kamu, sikapmu uda beda. Berubah.

Kamu dingin. Cuek. Acuh. Lebih dari sekedar jaim lagi. Bukan seperti orang yang aku kenal.

Kamu tanya aku keluar kemana sama Choiri? Aku sama sekali gatau apa maksudmu! Karna aku gapernah keluar sama Choiri. Tapi kamu bilang kalo Choiri ngomong sama kamu, kalo dia pernah keluar sama aku. Dan bodohnya kamu percaya gitu aja? Aku bahkan uda berani sumpah atas nama Allah, juga orang tuaku!

Aku di fitnah!

Choiri mungkin suka sama aku. Dia sms aku, tapi aku juga jarang bales smsnya. Dia ngajak aku keluar juga aku gamau. Kenapa? Karna aku tau dia temen kamu. Gila apa? Ga mungkin aku selingkuh sama temen kamu? Lebih dari itu, karna aku sayang sama kamu. Aku gamau nyelingkuhin kamu. Tapi kenapa kamu ga ngerti?

Kamu cemburu? Iyakan? Jujur! Aku tau kalo kamu cemburu. Aku seneng kalo kamu cemburu, tapi jangan kek gini. Ini nyakitin aku. Amat sangat sakit😥

Sikapmu bener-bener berubah. Biasanya tiap hari bbm, tapi sekarang ga pernah bbm. Sekalinya aku yang bbm jawabannya cuma singkat-singkat. Kayak kamu males banget jawab pertanyaan aku.

Dp bbm kamu juga kayaknya nyindir aku mulu. Aku bingung. Salahku dimana? Apa karna Choiri? Apa aku bikin kesalahan lain yang bikin kamu marah? Harusnya kamu bilang biar aku tau. Jangan cuma diam!

Mungkin ini karma. Karmaku dulu yang sempet ga percaya sama kamu. Atau kamu cuma pengen bales dendam sama aku atas apa yang sudah aku lakuin ke kamu 8 tahun yang lalu?

Waktu itu…. kalo aja aku ga percaya sama omongan Irwan, kalo aja aku ga kebawa emosi, kalo aja aku bisa berpikir jernih, mungkin seenggaknya kita bisa bertahan sedikit lebih lama. Mungkin.

Aku heran, kenapa Irwan sejahat itu sama aku? Apa dia dendam karna aku, dia putus sama Ika? Apa karna itu dia bales dendam? Atau gara-gara aku ninggalin sahabat dia — Syarif gitu aja? Aku gatau. Aku bener-bener gatau. Hubungan kita terlalu rumit.

Cuma karna Irwan bilang, “Pacarmu godain cewek tuh di kantin,” aku langsung marah dan minta putus. Tanpa ngasih kamu kesempatan buat jelasin semuanya dan tanpa melihat dengan mataku sendiri. Maaf.

Tapi asal kamu tau, meski awalnya aku ga serius, tapi akhirnya aku bener-bener sayang sama kamu.

Sekarang tiap lihat SMK N 1 Lamongan, Rumah Makan Ngimbang, Alun-alun, bahkan tempat-tempat yang pernah kita datangi, hatiku rasanya sakit. Kamu tau kenapa? Karna aku selalu inget sama aku. Tapi sialnya aku uda bener-bener nyerah sama hubungan kita sekarang. Aku harap kamu dapet cewek yang lebih baik segalanya dari aku.

Makasih karena ga merasa malu sama hubungan kita yang mungkin dibilang “aneh” sama beberapa orang hanya karna aku kakak kelas, dan kamu adik kelas, meski kenyataannya kita seumuran.

Makasih juga karna uda pernah sayang sama aku. Nganter aku pulang sekolah, jenguk, nemenin sampe jagain aku tiap ada kemah. Hal-hal kecil macem bawain makanan, telfon meski beda operator, maen ke rumah padahal jarak rumah kita jauh banget ㅠㅠ hal-hal sekecil itu mungkin uda kamu lupain. Tapi aku enggak. Karna bagiku, kamu pacar pertama.

Terlepas dari semua itu, boleh ga aku ngasih saran? Sebagai mantan pacar, sebagai orang yang masih sayang dan peduli sama kamu.

Rubah sikap cuek-mu. Kamu selalu bilang kalo kamu suka dan pengen selalu di perhatiin. Sebenernya bukan cuma kamu kok yang suka di perhatiin. Aku rasa semua orang suka di perhatiin dan di sayang2. Mungkin aku bukan orang yang sabar, yang selalu bisa ngasih perhatian sama kamu, karna itu hubungan kita gada perubahan. Kamu harus lebih peka sama perasaan orang lain, terutama cewek. Juga lebih terbuka sama perasaan kamu karna ga semua orang tau apa yang kamu mau. Jangan terlalu kasar sama cewek. Buang semua gengsi kamu kalo kamu gamau kehilangan orang yang kamu sayang. Aku uda sering bilang kalo aku sayang sama kamu. Tapi kamu ga pernah sekalipun bilang sayang sama aku. Meski aku tau kamu juga sayang aku tanpa kamu bilang sayang. Tapi tetep aja, bagi beberapa orang kata2 sayang itu perlu. Kenapa? Karna kamu tipe orang yang cuek. Kamu jarang merhatiin cewekmu — atau mungkin lebih tepatnya aku yang ngerasain itu sendiri? Kamu ga pernah bilang sayang, jadi ga salah kalo akhirnya aku ga yakin sama perasaan kamu. Karna kamu sendiri juga ga berusaha buat ngeyakinin aku.

Aku pergi dari hidup kamu bukan karna aku ga sayang lagi sama kamu. Tapi karna aku capek sama hubungan kita yang sama sekali gada perubahan. Kamu bilang mau pacaran dulu? Hey kita ini uda bukan remaja lagi. Uda waktunya kita mikir ke depan. Padahal aku juga uda sering ngancem kamu kalo aku bakal nikah kalo tiba2 ada orang yang serius mau ngelamar dan nikahin aku. Tapi ternyata? Toh sampe detik ini juga kamu sama sekali gada tujuan ke sana. Jadi maaf, jangan salahin aku kalo akhirnya aku nerima seseorang yang bener2 serius mau nikahin aku.

Aku punya trauma. Bagiku cinta itu ga penting lagi. Pacaran? Masih bisa kok, nanti sama seseorang di masa depanku — orang yang mendampingiku, suamiku. Dan aku bener2 berharap bisa jatuh cinta sama dia.

Sekali lagi, aku berharap kamu bisa bahagia meski itu bukan sama aku. Dan aku juga bisa bahagia, meski bukan sama kamu. Terakhir, aku cuma pengen bilang maaf dan terimakasih buat semuanya.

6 Komentar

  1. ya ampun authornim sumpah ini kisah nyatanya km keren banget, sampek kebawa perasaan. gak banayangi kalo jadi km gimana aku? pasti gak kan kuat?
    duh tp sifatx exboyx km mirip banget sama aku,rasanya seperti bercrmin dengan diriku, huhuhuhuhuhu jadi kepikiran sama orang2 yang tak cuekin. oh ya km lamongan jatim ta thor?

    • iyap, aku sekarang domisili di Lamongan, Jatim. sebelumnya sih hidup nomaden, pindah2 gitu😛 kamu Lamongan juga kah? atau Jatim? eum, sejujurnya aku sendiri juga cuek sih. susah ngungkapin perasaan, gatau gimana cara ngasih perhatian. aku ngerasa ga nyaman kalo orang lain tau perasaanku😀 cukup mereka yang bisa ‘baca’ aku lewat tulisan aja😀

      • walah berarty tetanggaan ama aku thor😀 aku di gresikx😀, dulu aku juga pernah mondok di lamongan tp di pacirannya😀, duhh tp masalahnya itu sifat ex boy km cuekx gak ktulung, modelx persis sama aku, sayang ver.cwek😀
        sabar ya authornim semoga sama calon misua yang akan datang bakalan lebih baik, kalau sampek berlanjut di doakan biar jadi keluarga yg samawa😀 jangan lupa jadi keluarga cemara juga😀 hehehehehhe

  2. Acara buka puasa bersama emang suka jadi ajang ketemu mantan. Hehe^^

  3. @ chymund: pondoknya pak yai ghofur kah? gresiknya daerah mana ya? rumahku di kecamatan Deket 😄 kalo ke lamongan kabarin yah, sapa tau bisa ketemu 😜
    @intan: pengalaman pribadi kah saeng? 😏

Trackbacks

  1. To All My Ex Boyfriend | AstreDiaries

Tinggalkan Jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: